Cerita Dewasa Janda Binal Vaginanya

SLOT GACOR SLOT GACOR

 

Aku melihat jam di tangan ku. Masih awal lagi
rupanya. Ada kira- kira setengah jam lagi sebelum
waktu pejabat habis. Siang tadi kakak Ipar ku
menelefon meminta aku datang ke rumahnya selepas
kelas. Aku tertanya-tanya juga kerana selalunya
hanya abang saja yang menelefon bertanyakan
sesuatu atau meminta aku untuk menjagakan
rumah jika dia ada urusan keluar daerah.
manilaamateurs-com-001
Waktu waktu aku sampai kerumah abangku jam
hampir pukul 2.oo petang. Aku park kereta ku di
tepi jalan, tidak di garaj. Aku ketok pintu depan;
tapi tak ada.
yang menyahut. Kak Limah, pembantu rumah
abangku pasti ada di belakang, fikirku. Ternyata
pintu tak berkunci, aku masuk, sepi, langsung aku
ke belakang.
Maksudku mau memperingatkan Kak Limah tentang
kelalaiannya tak mengunci pintu. Sampai di
belakang Kak Limah tak ada. Aku masuk melalui
pintu belakang.
Aku terus ke ruang tengah. Saat itulah Kak Limah
muncul dari bilik mandi tengah. Aku berniat
menegurnya, tapi niatku tertanguh sebab Kak
Limah keluar dari bilik mandi hanya berbalut kain
tuala yang tak begitu lebar. Buah dadanya yang
besar itu seakan-akan “tumpah”. Lebih dari
separuh dadanya tak bertutup. Dari dadanya ke
atas lutut saja yang tersembunyi ditutupi tuala
itu.
Dan bawahnya …… Seluruh pahanya tampak!
Kain sempit itu hanya sanggup menutup sampai
pangkal pahanya saja. Aku segera mengambil
kedudukan disatu sudut yang tenang dan
tersembunyi. Fikiran jahat mendorong saya untuk
mengamati,,,,,,,,,,,,,,,

Related posts